Kamis, 16 Oktober 2008

Jika Tuntutan Menikah Sudah didepan Mata

Bagaimana jika tuntutan menikah sudah di depan mata?


Hhh..awalnya sa ngerasa biasa aja menanggapi pertanyaan tsb, bau2 nya c kalo di tanya' atau dimintai pendapat tentang "itu", sa selalu ngejawab berdasarkan teory yg banyak di muat dalam kolom pembaca di majalah2, tabloit2, atau dari buku..dll


niatnya c sa uga pingin ngejalani di usia muda..(upz!!), alasannya? Banyak, salah satunya, yaa..pingin meminimalisasi n mghindari gosip, fitnah, bin ghibah, yang kata seorang sahabat, "datangnya karena disebabkan sifat n kebiasaan sa ndiri, yg kalo di ibaratkan dgn makanan, sa seperti keripik dan kerupuk: Renyah" => (Brak!!!)


Tapi ternyata, akhir2 ni sa makin ngerasa, kalo kesiapan tu gak hanya sebatas ujaran n teory yg ada, namun lebih dari sekedar itu, jangan ngerasa "sok siap" deh kalo ngerasa diri emang belum siap, well..u mnyempurnakan 1/2 dien, namun sebelum mutusinnya, bener2 tanya dulu d dari hati kamu yg paling dalam..


"siap gak c aku ngikuti semua aturan main dalam rumah tangga?"


cz, untuk hal ini, emang gak boleh pake asas coba2 or setengah2 khan?


setelah mendengar, kemudian bercermin dan belajar dari cerita2, curhat2 n pengalaman2 beberapa sahabat yg uda duluan, pfhh..rasanya rada complicated juga..sebelum jenguk mayor problems_a, cem masalah anak2, manajerial keuangan,dll..ternyata kadang yg minor_a pun bisa bikin kita missunderstanding dgn "ehem" kita, mulai dari kurang komunikasi, kurang kompromi sampai masalah eksistensi..(lha???)


Yaah..bayangin aja, ketika keberadaan seseorang diakui, pasti donk akan timbul sebuah kepuasan en rasa dihargai, tapi gimana kalo sebaliknya? ketika keberadaan seseorang gak dianggap? tersiksa berat deh..=/ masa' kita ada, tapi dianggap gak ada, ibaratnya nieh..kita masih idup tapi dianggap udah mati..Gedubrak!! apa gak bikin repot tuh?? ada gak adanya kita sama aja, gimana donk?
(hehehe..masih idup aja dianggap mati, gimana kalo uda mati?)


waktu masih sendiri n bersosialisasi dengan tmn2 aja rasanya gak enak banget khan kalo digituin, palagi kalo di gituin dgn "ehem" kita..bisa2 ikut asas rumah tangga seleb lagi!!!
kayak gini nieh misalnya..


waktu sebelum marriage, yg cowok sering banget ngumpul2 bareng temn2 nya, nah..waktu dah marriage, bukannya gak boleh, tapi dibatasi dunk..tau diri, tau waktu, jangan seenaknya aja pulang tengah malam atau ampe' pagi (karena nonton bola bareng cs misalnya), palagi kalo istrinya type orang yg gak berani ngomong, gak berani terbuka atau terus terang n suaminya type orang yg gak "ngerasa" atau sebaliknya si istri type orang yg uring2an..hhh..selamat aja d..


atau..


si istri sebelumnya aktivis banget..cantik, ekspresif, en aktif di banyak organisasi, trz after marriage, bukannya kudu meng-cut semua kegiatan Q'ta, apalagi Q'ta masih dalam notabene mahasiswi n dakwah emang penting, but bisa dunk kita mmbuat scala prioritas untuk kegiatan2 kita, mana yang penting, mana yang mndesak,en mana yg bisa dilimpahkan dgn orang lain..jangan terlalu jadi "sibuker" cz pasti dunk nyita waktu kita searian di luar, teruz kerjaan rumah gimana? gak bisa khan seenak waktu jomblo dulu, gak nyapu..teruz waktu suami pulang rumah kotor, berdebu, belum masak, n kita ndiri 5L karena uda kecapekan di luar, jangankan nyambut suami pulang dgn manis, pfhh..diri kita ndiri aja kuyu..kalo gini keadaannya, gak salah deh kalo si "dia" ngelirik yang laen..=(
de..el..el..de..el..el..


konsepnya..


ketika masih sendiri aja, kita kudu tawadzun, palagi kalo uda berdua..gak bisa dunk napsi2 lagi, semau n seenak gue, ngambil keputusan ndiri tanpa kompromi, jangan sampe ujung2nya just cry in the wilderness, so let's communication n compromize frenz..


Teruz, setidaknya ada beberapa hal yg bisa kita lakukan agar di cintai dan mencintai pasangan hidup kita..


Pertama, berusaha menerima segala kekurangan n kelebihan pasangan hidup kita. Meyakinkan bahwa dialah jodoh yang terbaik yg diberikan 4JJ. Dgn ini akan dapat mnumbuhkan energi cinta yg luar biasa (duilee..teory_a)


kedua, gak menuntut apa2 yg gak dimiliki atau diluar kemampuan pasangan hidup kita. jika hal itu terjadi maka pertengkaran dan konflik akan senantiasa menghiasi rumah tangga tersebut.
ketiga, berusaha bersabar dan memberikan yg terbaik bagi pasangan kita, disertai karena keikhlasan pd Allah semata


keempat, berusaha menjadi pasangan hidup yg mnyenangkan dimanapun dan dalam keadaan apapun. Adanya hal tersebut akan mmbuat rumah tangga jadi "lebih hidup" (hehehehe..sok tau aja yaa..)


kelima, saling mmpercayai dan berusaha mnjadi pendamping yg setia. Adanya kepercayaan akan menjadikan RT lebih live.


SETIDAKNYA, point itu bisa dicoba bagi yg sudah menemukan pendamping, dan setidaknya jadi bekal pengetahuan bagi yg belum menemukan.


(GEDUBRAK..anak bau kencur uda nulis ginian..!!)

2 komentar:

ardian pram mengatakan...

Hua3x , Jadi gitu ya teorinya ...
Kayaknya Sa teorinya dah dapat nilai A

Tinggal diaplikasikan dan dipraktekkan, Bukan begitu?

ariawinjaya mengatakan...

wah kalau uktie siap praktek teorinya

saya, insya Allah siap kok mendampingi